Makassar, Rakyat News – Aktor di balik kotak kosong pada Pemilihan Wali Kota dan Wakil Wali Kota (Pilwalkot) Makassar tahun 2018 akhirnya terungkap, yakni Wali Kota Makassar, Moh Ramdhan “Danny” Pomanto (DP) saat menjadi narasumber di salah satu stasiun televisi swasta.

Pada program Kompas Petang, DP menyebutkan sendiri dirinya jika bekerja untuk kotak kosong pada saat menbjabat sebagai Wali Kota Makassar pasca cuti turut meramaikan bursa Pilwalkot namun terdiskualifikasi karena terbukti melakukan sebuah pelanggaran.

“Yang bekerja untuk kotak kosong bukan hanya saya sendiri, karena banyak calon-calon yang akan maju juga bekerja untuk kotak kosong, bahkan yang mendukung paslonpun secara diam-diam bekerja untuk kotak kosong,” ujarnya melalui saluran Youtube Kompas TV yang dipublish pada Jumat (29/6) belum lama ini.

Selain itu, DP juga mengakui dirinya jika mengkomandoi langsung masyarakatnya untuk melakukan sujud syukur pasca perhitungan cepat lembaga survei yang memenangkan kolom kosong.

“Begitu kotak kosong menang, mereka ramai-ramai ke rumah saya yang kemudian mereka ingin berpawai saya melarang mereka, saya bilang begini, tidak usah pawai, kita sujud syukur saja,” Jelasnya.